Advertisement
Berita  

Smart Green House Bantaeng, Pertanian Canggih dengan Teknologi Digital

Bantaeng mulai melakukan pengembangan pertanian canggih yang diberi nama Smart Greenhouse
Bantaeng mulai melakukan pengembangan pertanian canggih yang diberi nama Smart Greenhouse

LASKAR INFO, BANTAENG — Bantaeng mulai melakukan pengembangan pertanian canggih yang diberi nama Smart Greenhouse. Proyek pertanian digital dari kementerian pertanian RI ini ditempatkan pada tiga titik di Bantaeng, masing-masing ada di Desa Bonto Tallasa, Mamampang dan Bonto Tappalang.

Proyek pertanian digital dengan teknologi smart greenhouse merupakan program dari Kementerian Pertanian RI atas usulan dari Pemerintah Kabupaten Bantaeng. Proyek ini dikerjakan oleh vendor dari PT Daya Sentosa Rekayasa (DSR) selama lebih dari empat bulan.

Pertanian ini menerapkan teknologi digital untuk pengembangan pertanian di greenhouse. Berkat teknologi ini, petani dilindungi dari ancaman gagal panen akibat cuaca, yang berubah-ubah. Selain itu, penggunaan pupuk dan air akan semakin terukur.

“Intinya greenhouse ini tahan terhadap cuaca. Kita bisa mengatur temperatur dalam ruangan, mengatur penggunaan air dan nutrisi tanaman semuanya secara digital melalui laptop,” kata Manajer PT DSR, Anton Setiawan.

BACA JUGA:   Dituding Tak Bayar dan Potong Gaji Petugas Kebersihan, Kepala Pasar Sentral Bulukumba Sebut Mereka Malas

Dia mengatakan, pengembangan smart greenhouse ini akan menghadirkan pertanian smart farming. Dimana petani tidak perlu lagi ke lahan pertanian untuk melakukan kontrol terhadap tanamannya. Kendali perkembangan tanaman pertanian cukup melalui laptop.

“Dalam greenhouse ini ada banyak sensor yang kita pasang. Mulai dari suhu, penggunaan air dan kebutuhan cahaya kita atur melalui sensor yang terhubung ke komputer,” kata dia.

Dia mengatakan, keberadaan smart greenhouse ini akan mengurangi kekhawatian petani. Dia juga mengaku, sistem ini juga akan menciptakan sistem pertanian yang terukur, sehingga kualitas hasil pertanian bisa terjaga.

“Sensor-sensor yang kita pasang ini bahkan bisa menggerakkan sistem penyiraman. Jika cuaca di luar ruangan cukup panas, maka sensor kita akan menggerakkan pendingin dalam suhu sesuai dengan suhu kebutuhan tanaman. Sehingga, akan lahir sistem pertanian yang terukur,” jelas dia.

BACA JUGA:   Kasat Narkoba Berikan Materi Tentang Bahaya Narkotika Ke Siswa SMA

Dia menambahkan, proyek smart greenhouse ini sudah mulai berjalan pada 25 Desember mendatang. Pihaknya akan melakukan pendampingan terhadap petani sampai masa panen pertama. Dia juga mengaku, telah menyiapkan pasar dari produksi pertanian mereka.

“Kita juga sudah menyiapkan pasar untuk petani. Jadi jangan khawatir. Hasil pertaniannya, kita akan beli dan disuplai ke pasar,” jelas dia.

Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin mengatakan, smart greenhouse ini akan menjadi salah satu upaya untuk meningkatkan produksi pertanian. Berkat teknologi ini, petani tidak akan mengenal musim lagi.

“Mau dia musim hujan atau musim kering, petani yang menggunakan teknologi ini tetap bisa panen,” jelas dia.

BACA JUGA:   Anak dan Cucu Kepala Distrik di Bulukumba Bentuk FKAKD

Dia menambahkan, teknologi pertanian ini juga diharapkan bisa semakin banyak di Bantaeng. Menurut dia, pertanian seperti ini tentu akan mendorong terciptanya petani-petani millenial yang akan terus mengembangkan teknologi di sektor pertanian.

Dia juga menyebut, sektor pertanian harus tetap kokoh dalam kondisi apapun. Oleh karena itu, pemanfaatan teknologi akan mendorong lahirnya produksi pertanian yang konstan setiap saat.

“Sudah terbukti di masa pandemi Covid-19 kemarin, sektor pertanian adalah salah satu sektor yang tetap produktif,” jelas dia.

Tempat Pendidikan Petani Millenial

Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin berharap keberadaan smart greenhouse ini akan menjadi pusat pendidikan untuk petani-petani millenial yang menerapkan teknologi dalam pengembangan pertanian. Dia menyebut, teknologi ini harus disebarkan kepada semua petani yang ada di Bantaeng.